Fungsi Keanggotaan (Membership Function )
Adalah kurva yang menunjukkan titik input data kedalam drajat keanggotannya yang memiliki rentang antara 0 samapi dengan 1. Untuk mendapatkan nilai dari keanggotaan tersebut agar tidak berbentuk fuzzy (kabur) dan kita membutuhkan nilai yang pasti untuk mengolah data maka kita menggunakan pendekatan fungsi agar dapat diolah menggunakan komputer dalam bentuk persamaan matematis.
Ada beberapa fungsi keanggotaan yang mungkin dapat kita gunakan :
  1. Linier
  2. Segitiga
  3. Trapezium
  4. Bentuk bahu
  5. Bentuk S
  6. Bentuk Lonceng
  7. Koordinan keanggotaan
1.       LINIER
Ada dua macam jika kita menggunakan kurva linier ykni linier naik dan linier turun
Berikut ini adalah representasi dari kurva linear naik
Gambar sisip 1
Gambar 1. Fungsi keanggotaan linier naik
Jika kita menggunakan kurva nai maka untuk mendapatkan drajat keanggotaan kita harus menggunakan rumus dasar fungsi berikut
Gambar sisip 22
jika x (data yang kita masukkan ) kurang dari atau sama dengan a sudah pasti Gambar sisip 24,dan jika  Gambar sisip 25 untuk mendapatkan nilai pasti Gambar sisip 26 dengan cara (x-a) / (b-a) sedangkan jika x lebih dari  maka pasti nilainya adalah satu.
Setelah linier naik ada juga yaitu linier turun, representasinya seperti berikut ini
Gambar sisip 21
Gambar 2. Linier turun
Untuk melakukan pengambilan data digunakan menggukan formula sebagai berikut
Gambar sisip 20
1.      Segitiga
Kurva segitiga merupakan kontruksi dari kurva linier naik dan turun. Berikut ini adalah gambarnya                                                                  Gambar sisip 19
Gambar 3. Kurva segitiga

Sama sepertisebelumnya karena ini menggunakan 2 kurva linier yaitu linier naik dan turun. Jika digabungkan maka hasil formula yng terbentuk adalah seperti berikut ini.
Gambar sisip 18
Contoh : jika a = 1, b= 3, c=6 dan x = 0.5 . dalam contoh ini x berarti kurang dari a maka Gambar sisip 17
2.      Trapesium
Trapezium juga terbentuk dari gabungan dari kurva linier namun untuk yang berdrajat 1 terdapat rentang antara b sampai dengan c. berikut adalah representasi dari kurva trapezium :
Gambar sisip 16
Gambar 4. Kurva trapezium
Untuk mendapatkan drajat keanggotaannya kita menggunakan rumus di bawah ini, ini merupakan perkembangan dari kurva linier.
 Gambar sisip 15

3.      kurva dalam bentuk bahu
representasi dalam bentk bahu ini adalah dimana daerah tengan suatu variable yang direpresentasikan dalam bentuk segitiga, pada sisi kanan dan kirinya akan naik dan turun (misalkan : DINGIN begerak ke SEJUK bergerak ke HANGAT dan bergerak ke PANAS). Tetapi terkadang salah satu sisi dari variable tersebut mengalami perubahan. Sebagai contoh apabila telah mencapai kondisi PANAS, kenaikan temperature akan tetap berada pada kondisi PANAS. Himpunan fuzzy banu, bukan segitiga, digunakan untuk mengakhiri variable suatu daerah fuzzy. Bahu kiri bergerak dari benar kesalah, demikian juga bahu kanan bergerak dari salah ke benar
Gambar sisip 14
Gambar 5. Kurva bahu.
4.      Kurva S
Kurva S merupakan kurva pertumbuhan dan penyusutan atau sigmoid yang berhubungan dengan kenaikan dan penurunan permukaan tak linier. Konsepnya dapat kita analogikan dengan kurva linier naik dan turun. Di kurva S juga terdapat dua macam yaitu kurva S naik dan kurva S turun.
Kurva S untuk pertumbuhan akan bergerak dari sisi paling kiri (nilai keanggotaan = 0) ke sisi paling kanan (nilai keanggotaan = 1). Fungsi keanggotannya akan bertumpu pada 50% nilai keanggotannya yang sering disebut dengan titik infleksi.
Gambar sisip 13
Gambar 6. Kurva S naik
Formulanya adalah berikut :
Gambar sisip 12
Gamabar 7. Formula kurva S turun
Kurva S penyusutan akan bergerak dari sisi paling kanan (nilai keanggotaan = 1) ke sisi paling kiri (nilai keanggotannya = 0).
Gambar sisip 11
Gambar 9. Kurva S turun
Formulanya adalah sebagai berikut :
Gambar sisip 10
Gambar 10. Formula kurva S turun
Kurva S didefinisikan dengan menggunakan 3 parameter yaitu :
          Nilai keanggotaan nol (a)
          Nilai keanggotaan lengkap (y)
          Titik infleksi atau crossover (p) yaitu titik yang memiliki domain 50% benar.
Gambar sisip 9
Gambar 11. Parameter kurva S
5.      Representasi kurva bentuk lonceng
Ada tiga jenis yaitu
Ckurva Pi, beta dan gauss
Kurva pi berbentuk lonceng dengan drajat keanggotaan 1 terletak pada pusat dengan domain (y), dan lebar kurva (beta)/.
Gambar sisip 8
Gambar 12. Kurva bentuk lonceng pi
Fungsi keanggotaan untuk kurva lonceng untuk fungsi keanggotaan kurva pi adalah sebagai berikut ini
Gambar sisip 7
Gambar 13. Formula kurva pi bentuk lonceng
Beriktu ini adalah kurva BETA, kurva BETA juga seperti halnya kurva PI, terbentuk dari lonceng namun lebih rapat. Kurva BETA juga mendefinisikan 2 parameter, yaitu nilai pada domain yang menunjukkan pusat kurva (Y), dan sengah lebar BETA
Gambar sisip 6
Gambar 14. Kurva lonceng bentuk BETA
Fungsi keanggotaannya adalah sebagai berikut ini:
Gambar sisip 5
Gambar 15. Formula untuk kurva bentuk lonceng BETA
Kurva gauss juga menggunakan (y) untuk menunjukkan nilai domain pada pusat kurva, dan (k) yang menunjukkan lebar kurva
Gambar sisip 4
                      Gambar 16. Kurva bentuk lonceng gauss
Berikut ini adalah fungsi keanggotaan dari kurva lonceng gauss
Gambar sisip 3
Fungsi Keanggotaan (Fuzzy)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.